saat badai itu datang

Terkadang apa yang terlintas tersambut kata menjadi kalimat,
Entah itu baik ataupun buruk..tanpa telaah,,
Begitu juga tentang hati diantara gelombang, ketika gundah mencari jawab akan pertanyaan,
yang mungkin kan membawa kapal karam atau bersandar rapat ditepian dermaga,

Mungkin segenggam nasi atau sebungkus roti takkan cukup menjadi kawan,,
tuk mengusir rasa lelah karena gelisah mendera diantara jendela jiwa.
Dan andai aku bisa rasakan kehadiranmu menggamit tanganku,
Menguatkanku dikala lemah, dan mengingatkanku ketika arah terbias..

Bukan cuma sesaat, atau sekejap,
Tapi selamanya..

Rie
2 Juni 2010

Advertisements

Trip ke Kawah Ratu dan Curug Seribu, Bogor – Part 1

hoho Aheyy,, hari jumat lalu (17-19 April) akhirnya jadi juga tamasya ke kawah ratu, padahal baru diajakin sama Fanni hari seninnya…bener2 ngga ada persiapan sama skali, lha kerjaan kantor lagi padat-padatnya, nyiapin untuk Test BCP Global Market sama Disaster OPICS, ada error dikit user langsung telp (padahal telpnya jg bukan ke gw langsung sih, hehe.. :p ).

Kamis, 16 April 2009
berbekal packing hari kamis malem yg sbenernya malah jadi kyk packing mudik, gara2nya ngga ada persiapan naek gunung yg dibawa sama skali, barang-barang kyk senter, tembakau buat ngusir lintah, sarung tangan, sepatu juga malah bawa sepatu skate, tapi gpp jg, yg penting kamera sudah siap beserta 3 pasang batre cadangannya :p

Jumat, 17 April 2009
hari jumat sore pas detik2 jam stgh6, tiba2 ada request buat setting komputer client dari CITRIX sudirman, Pak Supri ‘master of OPICS’ udh dikejar2 shuttle, Mbak Yothy masih cuti, eng..ing..eng,, trus siapa dong? gw? -_-
tapi trnyata ngga dink, Pak Supri bersedia setting-in OPICSnya, trus dilanjutin sama Pak Fatur orang System Support buat setting CITRIXnya, fiuhh..thanks God 😀 , langsung deh..pamitan, cabs..

….bruummmm,,, grrrngggg,,,ggrrngggg,,,wuzzz,, wuzzz…ciiiitt,,, *suara motor ngebut ala Rossi kebelet boker*
sampai di rumah fanni jam tangan menunjuk ke deket2 pukul 18:45..padahal berangkat dari kantor jam 17:45, ya kira2 1jam lah.. (jauh jg ya dr selatan ke timur, padahal mah cm beberapa km..repot,, repot,, -_-)
beberes tas, ganti kostum badut, cuci muka, pipis2..trus brangkat deh naek taksi ke sta manggarai, tapi mampir dulu ngangkut mbak Defra di deketnya pasar burung pramuka.

sampe di manggarai udh ada 4 orang, yg 2 kostumnya sama kyk gw (mo piknik _red), tapi yg 2 lagi kyknya beneran tukang naek gunung..
berhubung msh nunggu 2 orang lg yg denger2 msh di kostan, akhirnya cari makan dulu diluar stasiun, dan nemunya cuma ayam goreng, lumayan lah..sekalian nunggu kereta trakhir yg jam 9..

bersambung…

last.

..”BUZZ” gaimku berkedip, sebuah nama muncul disana..
“rani”, senyumku mengembang didalam hati,
entah sudah berapa lama kita saling mengenal..bahkan kalaupun dipikir, aku sudah lupa kapan pertama kali aku berkenalan dengannya
semua tiba-tiba begitu saja terjadi, tanpa awal..
“haluw ge!..”, sapanya yg renyah langsung terbayang didepan mataku..siapa yang kira, ketika semua orang memandangnya sebagai cewek biasa, namun aku..wage, mampu menangkap segala keindahan yang terpancar dalam dirinya..
Continue reading

Ada sebuah permainan: My Album

kemarin malam, seorang cewek gahar memberitahu saya kalau ada game bagus..berhubung saya sudah lama tidak menyalurkan hasrat desain, akhirnya saya mencoba untuk ikut bermain..
Continue reading

Illustrator mode: ON

walah,, blognya berlumut…
debunya dimana-mana…
banyak sarang laba-labanya..
berhubung orangnya lagi soksibuk..jadi gak bisa crita2 dulu,, 😀
nih biar ngga sepi..saya isi gambar iseng aje,, +source filenya
Continue reading

deuhh..si dede’ kemana ya?

Disclaimer: Postingan ini mengandung Image keren yg berbahaya buat koneksi internet volume-based

“lima rebu bu..”, jawab seorang pedagang sayuran..
“waduhh..kok mahal? biasanya juga empat ribu..”, jawab si ibu ngga mau kalah..
“yasudah, ambil berapa kilo?, akhirnya pedagang itu mengibarkan bendera putih..
lalu aku pun terhembus pergi ditiup angin pagi yang menyejukkan.
Mungkin sudah tak terhitung lagi banyaknya, aku selalu datang ke tempat ini..ikut menggoreskan warna pada keadaan yang selalu membuatku rindu akan keramaian dan keramahan, tidak seperti di kota sana..orang lebih senang berbelanja tanpa bicara, tanpa ada tawa ataupun senda gurau antara penjual dan pembeli, bahkan tanpa adanya tawar-menawar.

“dede’ turun dulu ya..ibu mau nawar bayam sebentar”, kata seorang ibu kepada anaknya yang sejak tadi digendongnya.
“dede’ pegangan ibu sini..”, ibunya berkata lagi untuk menyuruh si dede’ berpegangan pada lengan baju si ibu.
selang beberapa menit, belanjaan si ibu semakin banyak..mulai dari ayam potong, sayur bayam, beberapa wortel, dan bumbu masak lainnya.
Namun, si ibu tiba-tiba tersentak kaget..ketika baru menyadari bahwa barang belanjaannya si dede’ tidak ada didekatnya,,
Si dede’ kemana?

rusak..

“Hegh sialan!! Sekarang waktunya loe buka tu mata, gara-gara loe kan semuanya ancur..sekarang udah kyk gini siapa coba yang mo disalahin? Lo masih mau nyalahin pak polisi yang suka ‘ngemis’ dijalanan?, lo masih mo nyalahin pejabat keparat yang banyak ngabisin duit rakyat?, ato otak lo masih terlalu batu buat tetep nyalahin koruptor bangsat yang lebih mirip tikus selokan? Percuma lah..gak usah cari-cari kambing hitam, sampe kapan juga lo ga bakal bisa mungkir, apa yang lo lakuin tu udah jelas..ga bakal ada yang nyangkal meskipun ga satupun orang yang tau, mulut lo bisa bohong, tapi hati lo ga bisa, tangan lo bakal bicara! lo gak perlu lah nutup-nutupin kelakuan ancur lo, jadi gak usah lah pake topeng sok peduli segala, bullshit!
Continue reading